Categories : Hiking Rivering Wisata Alam

 

13177311_1343177642365530_679079921881671506_nMembicarakan wisata air terjun di Bandung, maka semua akan mengakui Curug Malela Bandung sebagai  salah satu yang termegah. Namun ironisnya juga mungkin yang paling jarang dikunjungi karena letaknya yang terpencil. Curug ini karena keindahannya sering disebut sebagai surga tersembunyi mengingat lokasinya yang sangat terisolir dari ‘peradaban’. Jadilah tempat wisata di kabupaten Bandung Barat ini bagaikan sebuah harta karun keindahan bagi wisatawan. Mereka  yang pernah mengunjungi dan menikmati keindahannya kerap menobatkan air terjun ini sebagai miniatur Niagara, air terjun yang termahsyur sedunia itu.

Curug Malela terletak di Desa Cicadas, Rongga – Gununghalu. Tempat wisata alam di Cililin ini lokasinya memang cukup terpencil yaitu baru bisa dicapai setelah kurang lebih 3 jam berkendara dari pusat kota Bandung. Itupun belum sampai dilokasi curug karena jalannya rusak, alhasil perjalanan harus dilanjutkan berjalan kaki menuju lokasi selama 2-3 jam. Bila enggan berjalan kaki bisa memakai jasa ojek hingga pelataran parkir. Darisinipun lokasi curug belum kelihatan melainkan masih harus berjalan kaki menuruni tangga pavling blok selama 30 menit.  Di beberapa tempat pavling blok nya sudah hancur, menyisakan tanah merah yang licin bila hujan.

 

IMG-20160511-03488Curug Malela ini memiliki ketinggian sekitar 60 meter dengan lebar curug mencapai 70 meter, serta memiliki 5 buah jalur air terjun. Hulu sungainya berasal dari lereng utara Gunung Kendeng, gunung berapi yang telah mati, di sebelah barat Ciwidey.

Setelah rencana yang tertunda-tunda sejak tahun lalu, duaminggu sebelum bulan puasa 2016  kami memantapkan diri menuju curug Malela. Sejujurnya inipun tak murni sekedar menuju curug, karena sekalian mengantar salah seorang personil yaitu Tanti menyelesaikan pekerjaannya di Sindangkerta. Jauhnya perjalanan, itulah yang membuat semangat kami selalu maju-mundur.

” Tilu jam di jalan mah kawas ka Garut wae,” begitu celetukan bernada malas bila membicarakan curug Malela. Jauh memang.

Pada hari yang ditentukan disepakati cek poin pertemuan adalah cafe Farel yang terletak tepat didepan exit tol Bubahbatu. Bila akan masuk ke tol melalui gate Buahbatu, tempat ini sangat strategis sebagai cek point pertemuan.Keluar exit Padalarang, belok kiri menuju Batujajar, darisini kita akan beberapa kali melipir sisi danau Saguling. Warung-warung yang menyediakan ikan bakar seakan melambai-lambai.

Setelah selesai urusan di Sindangkerta, rombongan lanjut ke Gunung Halu dengan tambahan sebuah mobil yang bergabung untuk menjadi penunjuk jalan. Sepanjang perjalanan kita akan melihat pemandangan yang bervariasi dari perkampungan, kebun dan sawah, lalu menjelang Gunung Halu kita akan melewati perkebunan teh Montaya yang hijau menyegarkan mata.

Bagi anda yang berniat mengunjungi tempat wisata yang eksotis ini, berikut adalah rute jalan menuju kawasan wisata Curug Malela.

1.Menggunakan Kendaraan Pribadi

Cimahi -> Batujajar -> Cihampelas -> Cililin -> Sindang Kerta -> Gunung Halu -> Buni Jaya -> (jalan rusak) ->Curug Malela

2.Menggunakan Kendaraan Umum

Terminal Leuwipanjang -> naik angkot atau bis jurusan Cimahi/Cililin. Sampai di Cililin lanjutkan perjalanan dengan naik bus jurusan Gunung Halu/ Buni Jaya. Sesampainya di Terminal Buni jaya ganti ojek menuju desa Cicadas. Setelah sampai pelataran parkir di Cicadas, perjalanan ke lokasi Curug Malela dilanjutkan dengan berjalan kaki.

Peta-Curug-Malela

 Posted on : June 21, 2016
Tags :

Facebook Comments